Selamat datang ke laman rasmi Bandung-Trips.com

Selamat datang ke laman rasmi www.Bandung-Trips.com. Bandung-Trip merupakan jururunding pakej lawatan Bandung, Bandung-Jakarta, dan Sewa Kereta.

Bandung merupakan destinasi utama kedua di Indonesia, selepas Bali. Kerana Bandung mempunyai pelbagai tempat pelancongan alam semula jadi yang cantik dan berhawa sejuk. Sehingga Bandung menjadi begitu menarik untuk diterokai.

Bandung juga sangat terkenal dengan syurga membeli belah dan kuliner. Kerana Bandung, merupakan antara pusat kilang textile terbesar di kawasan Asia. Selain pelancong tempatan dari pelbagai negri yang ada di Indonesia. Bandung juga ramai dikunjungi oleh pelancong dari luar negara. Seperti Malaysia, Singapore, Brunei Darussalam, Arab, dan masih banyak lagi. Di Pasar Baru, Anda boleh mendapatkan produk kain ela, kain lace, kain batik, kain sulam, langsir, baju kebaya, telekung dan pelbagai macam lagi dengan harganya berganda-ganda murahnya berbanding dengan di Malaysia. Bagi peminat barangan kulit asli, anda boleh mendapatkannya di Garut dan Jalan Cibadayut dengan harga yang berpatutan. Anda juga bole datang terus ke rumah kilang kain sulam terbaik dan model terbaru dengan harga sangat murah

Melalui khidmat agensi pelancongan Bandung-Trip, Anda boleh menikmati layanan terbaik dengan harga dan pakej yang ditawarkan juga amat menarik.

Legenda Gunung Tangkuban Parahu

Pada zaman dahulu di tanah Pasundan, Jawa Barat, ada seorang dewi name Dayang Sumbi. Diorang tinggal di sebuah pondok di hutan dengan anjing setia, name Tumang. Pada Suatu hari, Dayang Sumbi menenun kain. Diorang kehilangan salah satu alat. Menjadi penat mencari di mana-mana, Dayang Sumbi berkata pada dirinya sendiri, "Sesiapa yang dapat menemui alat yang hilang dan memberikannya kembali kepadaku, jika ia adalah seorang laki-laki, aku akan membuat seorang suami dan jika dia adalah perempuan, Aku akan membuat dia kakak "

Dayang Sumbi terkejut, Tumang mencari alat dan mengembalikannya kepadanya. Mau tidak mau, Dayang Sumbi harus memenuhi janji sendiri untuk mengahwini Tumang, yang pernah menjadi orang yang telah dikutuk oleh penyihir jahat menjadi anjing.

Kebetulan Dayang Sumbi melahirkan seorang bayi laki-laki dan memberinya nama Sangkuriang. Sangkuriang tumbuh menjadi remaja yang sihat yang suka memburu binatang di hutan. Dayang Sumbi tidak pernah memberitahu Sangkuriang bahawa Tumang adalah ayahnya.

Pada suatu hari, Sangkuriang dan Tumang memburu rusa di hutan. Tak lama kemudian mereka bertemu dengan babi hutan. Sangkuriang bertanya-tanya, "Mengapa tidak ada rusa hari ini? Tetapi, saya fikir babi hutan tidak akan membuat berbeza. Sangkuriang berteriak" Tumang, Pergilah dan melawan babi hutan. Bunuh saja untuk saya ..! "

Yang mengejutkan, Tumang tidak membunuh babi hutan kerana babi hutan sebenarnya ibu Dayang Sumbi. Celeng pergi dengan aman. Hal ini membuat Sangkuriang sangat geram, ia membunuh Tumang. Kemudian, dia mengeluarkan hati anjing dan memberikannya kepada Dayang Sumbi.

Lepas makan hati, Dayang Sumbi bertanya kepada Sangkuriang, "dimana Tumang? Aku belum pernah melihatnya lagi sejak kau kembali dari memburu. "

"Ibu," jawab Sangkuriang pelan. "Aku membunuh Tumang kerana dia tidak patuh. Hati yang kau makan tu, betul-betul hati Tumang."

"Kau! Kau adalah anak tak tahu diri!" Teriak Dayang Sumbi, memukul sudu sup ke kepala Sangkuriang keras sehingga kepalanya berdarah. "Pergi dari hadapanku, kau pembunuh. Bagaimana berani kau membunuh ayah kamu sendiri? Kamu adalah seorang anak laki-laki tak berguna!"

Pendarahan di kepala, Sangkuriang melarikan diri ke dalam hutan dan naik ke bukit. Bertahun-tahun berlalu, Sangkuriang berubah menjadi kacak dan pemburu mahir. Dia telah melupakan semua masa lalu yang pahit kerana ia telah kehilangan ingatan. Dia bahkan lupa namanya.

Pada suatu hari, Sangkuriang bertemu dengan seorang wanita cantik di hutan dengan siapa ia jatuh cinta. Wanita itu Dayang Sumbi, yang tidak dapat menjadi tua kerana dia adalah seorang dewi. Sangkuriang tidak mengenali ibunya sendiri, tetapi Dayang Sumbi mengenali Sangkuriang dari bekas luka lama di kepalanya.

Sebab mabuk cinta, Sangkuriang melamarnya untuk berkahwin. Untuk mengelakkan perkahwinan terlarang antara seorang ibu dan seorang anak lelaki, Dayang Sumbi meminta beliau untuk membuatkan tasik dan sampan dalam satu malam sebagai hadiah perkahwinan untuknya. Dengan bantuan daripada makhluk ghaib dari hutan, Sangkuriang membina tasik dan sampan. Dayang Sumbi tahu tentang hal itu dan dia cuba menipu Sangkuriang sehingga pekerjaan itu tidak sepenuhnya dilakukan. Mengetahui hal ini, Sangkuriang sangat marah sehingga ia menendang sampan, dan sampan telungkup. Ini menjadi gunung Tangkuban Perahu maknanya “sampan telungkup” di Jawa Barat.



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Legenda Gunung Tangkuban Parahu"

Catat Komen